The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM 
The Many Faces of Zach Roerig (TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM

The Many Faces of Zach Roerig 
(TVD3 Convention in Australia 11-12 May, 2013)

#MCM

(via fuckyeahzachroerig)

faultinourstarsmovie:

Sometimes the world IS a wish granting factory. 

“Isn’t giving up allowed sometimes? Isn’t it okay to say, “This really hurts, so I’m going to stop trying”?”
— Cather in Fangirl by Rainbow Rowell
“Aku tahu, kesetiaan seorang wanita terhadap pasangannya diuji pada saat pria dalam titik terendah dalam kehidupannya, dan kesetiaan seorang pria terhadap pasangannya diuji pada saat dia berada di titik tertinggi dalam kehidupannya.”
— Eyang Widya (Catatan Hati Seorang Istri)
“Stop waiting for Friday, for summer, for a boy to fall in love with you. Happiness is achieved when you stop waiting for it and make something of the moment you’re in right now.”

After The Dark / The Philosophers (2013)

Film yang kebanyakan settingnya di Indonesia ini genrenya drama, fantasy,  sci-fi. Ratingnya di IMDB gak begitu bagus cuma 5.7/10. Well, aku gak punya banyak kesan dari nonton film ini karena jujur pusing dan ngebosenin banget. Durasinya sih 107 menit.

Film ini nyeritain 21 orang siswa di kelas filosofi. Di hari terakhir mereka di kelas itu, gurunya kaya ngasih mind game gitu pokonya tentang gimana kita berusaha buat tetap exist dalam sebuah apocalypse. Nah jadi di permainan pertama, (settingnya di candi prambanan nih) mereka dari 21 orang itu milih kartu dan nanti ada pekerjaannya masing-masing, nah di dalam sana ada bunker gitu yang cuma muat 10 orang, jadi sisanya ya tersisih dari pekerjaannya yang gak penting itu. Intinya sampai dua kali permainan ini pada gak ada yang bisa tetap bertahan, dan di permainan terakhir akhirnya si pemeran utama cewek yang namanya Petra ambil alih kendali milih siapa yang berhak masuk bunker jadi gurunya gak bisa ngapa-ngapain dan ternyata dari beberapa pekerjaan gak penting itu sebenernya banyak bergunanya dan akhirnya mereka selamat, tapi esensinya Petra bilang mereka bakal tetep mati tapi dengan cara damai. Nah yaudah deh, kelas bubar. Ternyata, si pak guru punya affair sama muridnya si Petra ini, dia cewek paling pinter di kelas tapi udah punya pacar sama James, yang gak pinter makanya selama permainan ini si gurunya lebih jahat sama si James. Dan terakhirnya banget, si pak guru bunuh diri dengan nembak diri sendiri mungkin gara-gara sadar gak bisa bareng terus sama si Petra. So confusing.

Favorite scene: hmm gak ada sih, cuma seneng aja lokasinya di Indonesia dan seneng pas si James keluar rumahnya dan nyapa ibu-ibu dengan “selamat pagi”.

Favorite song: gak ada -_- rasanya gak ada lagunya.

Favorite character: gak ada juga sih sebenernya, Petra pinter tapi gak suka ternyata dia ngeduain si James. Suka sih James soalnya ganteng hwehehehe :3

Favorite quote: “Apokalypsis” meaning to uncover what you couldn’t see before way out of the dark.

Why I like this movie: to be honest gak ada haha aku gak suka film ini cuma karena penasaran film ini lokasinya di Indonesia, dan pengen liat akting si Cinta laura di film hollywood, oh terus seneng ngeliat pemeran James (Rhys Wakefield) di film ini lumayan ganteng and say hello to his abs :3

What I learn from this movie: ehhhhh gak ada sih soalnya bingung ah gak ngerti.


Gimana ya mungkin karena aku bukan penggemar film genre kaya gini juga jadi secara keseluruhan aku sih gak suka banget film ini, ngebosenin banget dan bikin pusing. Aku pernah denger orang bilang kalo ngomongin tentang filosofi emang bisa bikin gila, nah ini dia yang aku tangkep, nonton film ini bikin aku agak gila jadi aku bingung banget, cuma karena lokasinya di Indonesia jadi aku penasaran mau nonton. Jadi kesimpulannya, film ini bikin bingung. Sekian.

Barefoot (2014)

Film bergenre comedy, drama, romance ini kalo di IMDB sih ratingnya 6,7/10. Durasinya 90 menit, standarlah buat film film romcom. Berhubung aku sih emang suka film romcom-romcom unyu kaya gini, yang satu ini menurut aku filmnya lumayan ko gak bosen-bosen monoton banget walaupun jalan ceritanya ketebak dan yaaaah pasaran banget.

Jadi film ini ceritanya ada cowok namanya Jay (Scott Speedman) yang hidup di LA, ya typical-typical bad boy deh, yang liar, suka sleeping around, terus banyak hutang. Nah suatu hari si Jay ini hutang banyak tengkulak yang akhirnya berantem dan dikirim ke penjara gara-gara gak bisa bayar utang. Tapi akhirnya si Jay harus ngejalanin masa probationnya dengan jadi tukang pel di rumah sakit jiwa dan dia disana ketemu Daisy si gadis polos yang disangka ngidap penyakit schizophrenia. Nah perjalanan dimulai dari brothernya Jay mau menikah dan Jay yang ternyata punya keluarga kaya tapi dia udah lama gak pulang ke rumahnya di New Orleans rela pulang demi liat adiknya menikah dan mau minjem duit ke bapaknya yang kaya. Nah dia kepikiran mau bawa cewek kesana tapi gak ada yang mau nemenin dia. Pas malem di rumah sakit jiwa itu Jay nyelamatin Daisy yang mau ditipu sama janitor mesum. Tapi si Daisy yang polos ini akhirnya ngikutin Jay ke luar dan kabur dari rumah sakit jiwa dan dibawalah sama si Jay ke rumah orang tuanya di New Orleans dan pura-pura jadi pacarnya. Yaudah deh pokoknya banyak cerita lucu yang terjadi antara Jay sama Daisy yang kocak dan sedih juga. Daisy ini ternyata polos banget karena sama mamahnya yang ternyata mengidap penyakit schizophrenia gak pernah dibolehin keluar rumah sampai akhirnya mamahnya tiba-tiba meninggal dan Daisy disangka gila gara-gara ngasih surat ke tukang pos nanya dia harus ngapain waktu mamahnya meninggal, tapi karena polos ini Jaynya baik banget dan sabar ngadepin si Daisy ini. Kenapa judulnya barefoot? soalnya Daisy gak suka make sepatu dia bilang it hurts her feet. In the end, orang tuanya Jay si Jay bohong kalo dia punya kerja bagus di LA dan tau Daisy bukan pacarnya dan mereka berdua harus balik ke LA dan ternyata di jalan dikejar-kejar polisi. Tapi akhirnya ditangkep juga sama polisi waktu lagi makan di restoran tapi mereka janji bakal ketemu lagi, sampe akhirnya Jay rela pura-pura bunuh diri diem di rel kereta biar bisa ketemu lagi sama Daisy di rumah sakit jiwa, dan akhirnya Daisy keluar dari rumah sakit jiwa karena sebenernya dia gak gila dan ketemu lagi deh sama Jay.

Favorite scene: Waktu Daisy ditinggalin di terminal sama si Jay, tapi di jalan tiba-tiba gak tega dan Jaynya balik lagi ngejemput Daisy.

Favorite song: Of Monsters and Men - Love love love sama Nick Drake - Pink Moon.

Favorite character: hmm suka sih Daisy sama Jaynya, cute aja dua-duanya dan Jaynya bisa baik banget dan ngertiin si Daisynya.

Favorite quote: You can do anything in this world, you just have to want to.

Why I like this movie: hmm suka soalnya ya gak begitu ngebosenin ceritanya ada lucunya ada sedihnya juga. Seneng juga liat Jaynya baik banget. Ceritanya ringan tapi gak begitu monoton alurnya. Oh terus liat Evan Rachel Woodnya cantik banget deh.

What I learn from this movie: sebenernya gak begitu ada pelajaran moral dari film ini yang bisa aku tangkep, tapi ada beberapa yang implisit di adegan film ini kalo yang aku tangkep pesannya adalah ya do what you wanna do, kamu bisa ko mau ngelakuin apa aja (asal bertanggung jawab ya) kalo kamu punya kemauan yang tinggi. Dan juga ngajarin kalo kita bisa mencintai orang dengan apa adanya dan menerima segala kekurangan dia sama kaya Jay ke Daisy.


Intinya gak begitu ngebosenin gak monoton banget dan lumayan lah menghibur padahal sebenernya aku ngarepin kalo di endingnya Jay bakal menikah sama Daisy.

DIVERGENT (2014)

Becoming fearless isn’t the point. That’s impossible. It’s learning how to control your fear and how to be free from it, that’s the point.

image

Film Divergent (2014) adalah film pertama dari adaptasi novel trilogy Divergent karangan Veronica Roth. Film ini bergenre Action, Adventure. Sci-fi. Kalo di IMDB sih rating-nya 7.0/10. Kalo kata aku sih bisa ko 8 soalnya menurut aku jalan ceritanya bagus walaupun emang genrenya sama ya agak-agak mirip sama The Hunger Games. Tapi kalo kamu perhatiin dan baca novelnya sebenernya ya gak sama banget juga. Malah gara-gara Divergent aku mulai jadi fangirl.

Nah jadi film ini tuh ceritanya di masa depan, kalo di Chicago itu kehidupan warganya dibagi jadi 5 faksi/faction: 1) Amity yang isinya orang-orang pecinta damai, ceria, suka bertani, nari-nari, joget-joget, bajunya juga colorfull warna kuning atau merah marun gitu. Karena kegiatan utamanya bertani, Amity ini memasok makanan ke faksi-faksi lain. 2) Abnegation isinya sama orang-orang yang selfless, kerjanya suka bantuin orang lain terus pokonya mereka bakal mementingkan kepentingan orang lain, terpuji banget deh, tapi karena itu mereka hidupnya kaku makanya dipanggilnya juga stiff, warna bajunya didominasi warna abu-abu. Karena selfless, Abnegation biasanya jadi anggota pemerintahan karena anggotanya gak egois dan suka membantu orang dipercaya gak akan korupsi. 3) Candor, nah orang-orang Candor tuh selalu jujur kalo ngomong gak pernah disaring aka nyablak. Karena mereka selalu jujur, biasanya dari Candor jadi pegawai di pengadilan macem jaksa, hakim. Bajunya biasanya make warna item-putih. 4) Erudite, orang-orang Erudite biasanya pinter-pinter nih soalnya mereka percaya kalo pengetahuan itu penting dan bisa jadi kekuatan, tapi karena mereka pinter itu orang-orangnya sombong dan licik-licik. Bajunya warna biru. kerjanya biasanya kalo gak jadi peneliti, ya jurnalis atau lainnya. 5) Dauntless, paling badass, orang-orang Dauntless beranian dan nekat-nekat, pokonya fearless banget karena mereka value bravery. Orang-orangnya biasanya kalo gak dianting, ditato, terus bajunya item-item. Nah kerjanya biasanya jadi kemanan negara ya polisi lah kalo di kita.

Alur ceritanya, ada tokoh cewe namanya Beatrice/Tris Prior yang asalnya dari Abnegation. Beatrice ini dari kecil emang tertarik buat ikut-ikutan lari kaya anak-anak Dauntless terus sebenernya dia ini merasa kalo dia gak cukup selfless buat hidup di Abnegation. Jadi pas hari pemilihan yang intinya di hari ini anak-anak dari berbagai faksi sejak umur 16 boleh memilih faksi yang dia pengen. Tapi sebelum hari pemilihan itu, ada tes dulu yang bakal nentuin kamu cocoknya di faksi mana. Nah Beatrice tuh di tes ini hasilnya dia Divergent yang artinya dia cocok di banyak faksi dan hal ini tuh jarang banget terjadi dan bahaya kalo ketauan, Makanya dia gak boleh bilang siapa-siapa. Dan pas pemilihan dia milih jadi Dauntless. Di Dauntless dia harus training dulu yang trainingnya banyak juga deh yang intinya gimana cara ngendaliiin ketakutan kamu. Eh di Dauntless, Tris pokonya naksir-naksiran sama pelatihnya yg namanya Four. Konfliknya muncul pas tau Erudite pengen ngejatuhin Abnegation biar bisa jadi pemerintah dan kerja sama sama Dauntless, dan siapa yang ketauan Divergent harus dibunuh. Pas lagi Dauntless nyerang Abnegation, orangtuanya Tris meninggal dan Tris juga nembak Will temennya di Dauntless. Terakhirnya, seudah para Dauntless army ini sadar dibawah simulasi, Tris, Four, Caleb kakaknya Tris, Peter si jahat temennya di Dauntless, dan bapaknya Four/Tobias yaitu Marcus berhasil keluar dan mereka menuju ke faksi lain buat cari pertolongan naik kereta dan bersambung ke film kedua yang bakal tayang Maret 2015 Insurgent.

Favorite scene: ziplining scene waktu Tris diajak naik itu sama temennya seudah menang di capture the flag. Kenapa suka? soalnya kata aku bagus banget, dapet deg-degannya, terus backsoundnya bagus lagu M83 - I Need You.

Favorite song: M83 - I Need You sama Ellie Goulding - Beating Heart sama yang My Blood

Favorite character: Tris soalnya kata aku perannya dia bagus dan dia bener-bener belajar from nothing to be something.

Favorite quote: Becoming fearless isn’t the point. That’s impossible. It’s learning how to control your fear and how to be free from it, that’s the point. Sama ada lagi, Fear only exists within my mind.

image

Why I Like & What I Learn From This Movie: ih aku pokonya suka banget sama film/novelnya. Kenapa? banyak sih alesannya, nih ya aku kasih tau:

  1. Tris. Aku suka banget tokoh Tris ini, soalnya dia heroic banget. Dia sebagai cewek gak menye-menye. Dia tuh bener-bener usaha keras banget dari yang tadinya underdog di Dauntless, dia jadi bisa naik peringkat karena dia bangun lebih pagi dari temen-temennya buat latihan sendiri dan dia juga mandiri. Bahkan sama cowoknya, Four, dia juga gak manja-manja deh. Makanya aku suka film ini karena Tris ini bener-bener contoh yang bagus buat para wanita jaman sekarang yang mengajarkan kita harus kuat dan harus mau belajar keras buat meraih apapun yang kita pengen.
  2. Romance. Walaupun utamanya film ini cerita tentang ya action, tapi masih ada romantis-romantisnya yang gak melempem. Suka soalnya di ceritanya gak dibuat ada cinta segi tiga kaya film lain, justru sukanya hubungannya Four & Tris ini bener-bener ok codependent relationship. Mereka ini gak bergantung satu sama lain tapi bahkan bener-bener support. Gak ada drama menye-menye diantara mereka yang bikin mual deh. Gak ada cemburu-cemburuan juga. Thumbs up!
  3. FourTris & Sheo shipper! suka banget nih pemeran Tris (Shailene woodley) sama Four (Theo James). Mereka chemistry nya dapet banget dan senengnya tuh mereka tetep keliatan deket banget walaupun offscreen, cocok banget sebenernya cute banget deh suka. Sayang nih Theo nya udah punya pacar beneran di kehidupan nyatanya.

image

Walaupun ada beberapa adegan yang gak semua ada kaya di novel dan ada beberapa yang beda juga, tapi over all ceritanya ngena ko. Gak sabar nunggu kelanjutannya. Intinya film ini banyak menginspiransi dan banyak pelajaran dan kuote bagusnya aku suka. Thumbs up banget. Kapan lagi coba ada tokoh utama heroic cewek yang kuat dan gak menye-menye bahkan cerita cintanya juga gak menye-menye. Kalo terus ngebandingin sama film yang mirip ya gakan ada abisnya dan emang tergantung kesukaan orang sih kan beda-beda. Tapi buat aku, aku suka banget film ini, film pertama yang bikin fangirling banget. Good job!!!!